Hari Doa Sedunia untuk Panggilan ke-54

PESAN BAPA SUCI PAUS FRANSISKUS

UNTUK HARI DOA PANGGILAN SEDUNIA KE-54

 

Roh Tuhan Gerakkan Misi

 

 

Saudara-saudari terkasih,

 

Tahun lalu, kita telah merenungkan dua aspek panggilan Kristiani: seruan “keluar dari diri kita sendiri” untuk mendengarkan panggilan Tuhan, dan pentingnya komunitas gerejawi sebagai tempat istimewa di mana panggilan Tuhan lahir, tumbuh dan berkembang.

 

Sekarang, pada Hari Doa Panggilan Sedunia ke-54 ini, saya ingin merenungkan dimensi misioner panggilan Kristiani. Mereka yang terpikat oleh panggilan Tuhan dan bertekad mengikuti Yesus akan merasakan hasrat tak tertahankan di dalam hatinya untuk membawa Kabar Baik kepada saudara-saudari mereka melalui pewartaan dan pelayanan cinta kasih. Semua orang Kristiani dipanggil menjadi misionaris Injil! Sebagai murid, kita tidak menerima rahmat cinta Allah untuk penghiburan personal semata, atau kita tidak dipanggil untuk mempromosikan diri kita sendiri, atau untuk  kepentingan usaha pribadi. Kita adalah para pria dan wanita sederhana yang dijamah dan diubah oleh sukacita Injil, yang tidak dapat menyimpan pengalaman ini hanya untuk diri kita sendiri. Karena, “sukacita Injil yang menghidupkan komunitas para murid adalah sukacita misioner” (Evangelii Gaudium, 21).

 

Komitmen Misioner

Komitmen misioner bukanlah suatu tambahan pada hidup Kristiani seperti layaknya suatu hiasan, tetapi merupakan unsur esensial dari iman itu sendiri. Relasi dengan Tuhan mengandung panggilan untuk diutus ke dunia sebagai nabi-nabi sabda-Nya dan saksi-saksi cinta-Nya.

Bahkan jika pada saat ini kita menyadari kelemahan-kelemahan kita dan tergoda untuk putus asa, kita perlu berbalik  bersama Allah dengan keyakinan diri. Kita harus mengatasi rasa kekurangan diri dan tidak menghasilkan pesimisme, yang semata-mata menjadikan kita penonton pasif dari hidup yang suram dan monoton. Tidak ada tempat untuk takut! Allah sendiri datang membersihkan “bibir kotor” kita dan melengkapi kita untuk misi: “Kesalahanmu telah dihapus dan dosamu telah diampuni. Kemudian aku mendengar suara Tuhan berkata, ‘Siapakah yang akan Kuutus dan siapakah yang mau pergi untuk Aku?’ dan sahutku, ‘Ini aku, utuslah aku’” (Yes 6:6-8).

Di kedalaman hati, setiap murid misioner mendengar panggilan ilahi ini yang mengundangnya untuk “berbuat”, seperti Yesus, “berbuat baik dan menyembuhkan semua orang” (bdk. Kis 10:38). Saya telah mengingatkan bahwa, oleh rahmat baptisan, setiap orang Kristiani adalah seorang “Christopher”, seorang pembawa Kristus, kepada saudara-saudarinya (bdk. Katekesis, 30 Januari 2016). Hal ini secara khusus menjadi perhatian bagi para imam dan mereka yang dipanggil untuk menjalani hidup bakti, yang dengan kemurahan hati telah menjawab, “Ini aku, Tuhan, utuslah aku!” Dengan antusiasme misioner yang dibarui, para imam dipanggil untuk melangkah keluar dari ruang bait suci dan membiarkan kelembutan cinta Allah mengalir untuk kepentingan kemanusiaan (bdk. Homili pada misa Krisma, 24 Maret 2016). Gereja membutuhkan imam-imam yang seperti ini: yang dengan tenang percaya diri karena mereka telah menemukan harta sejati, ingin pergi keluar dan dengan sukacita membuatnya dikenal semua orang (bdk. Mat 13:44).

 

Misi Kristiani

Tentu banyak pertanyaan muncul ketika kita berbicara tentang misi Kristiani. Apa maksudnya menjadi misionaris Injil? Siapa yang memberi kita kekuatan dan keberanian untuk mewartakan? Apa dasar penginjilan dan inspirasi misi? Kita dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan ini dengan merenungkan tiga kisah Injil: pemakluman  misi perutusan Yesus di sinagoga Nazaret (bdk. Luk 4:16-30); perjalanan yang Ia lakukan bersama dengan para murid Emaus setelah kebangkitan-Nya (bdk. Luk 24:13-35); serta, perumpamaan tentang penabur dan benih (bdk. Mat 4:26-27).

Yesus diurapi oleh Roh dan diutus.

Menjadi seorang murid misioner berarti secara aktif terlibat dalam misi Kristus. Yesus sendiri melukiskan misi di sinagoga Nazaret itu dalam kata-kata ini: “Roh Tuhan ada pada-Ku, oleh sebab Ia telah mengurapi Aku, untuk menyampaikan kabar baik kepada orang-orang miskin; dan Ia telah mengutus Aku untuk memberitakan pembebasan kepada orang-orang tawanan, dan penglihatan bagi orang-orang buta, untuk membebaskan orang-orang yang tertindas, untuk memberitakan tahun rahmat Tuhan telah datang” (Luk 4:18-19). Ini juga misi kita: diurapi oleh Roh Tuhan, untuk mewartakan Sang Sabda kepada saudara-saudari kita dan menjadi sarana keselamatan bagi mereka.

Yesus menyertai setiap langkah perjalanan kita.

Persoalan-persoalan yang bergejolak dalam hati dan tantangan-tantangan yang keluar dari realitas hidup dapat membuat kita bingung, tidak mengerti dan putus asa. Ada risiko bahwa misi Kristiani mungkin tampak seperti semata-mata ilusi utopia atau sekurang-kurangnya sesuatu yang melampaui daya kemampuan kita. Tetapi, jika kita mengkontemplasikan Yesus yang bangkit menyertai perjalanan para murid Emaus (bdk. Luk 24:13-15), kita dapat dipenuhi dengan kepercayaan diri yang baru. Dalam kisah Injil itu, kita memiliki sebuah “liturgi jalan” yang benar, yang mendahului pewartaan sabda dan pemecahan roti. Kita melihat bahwa, pada setiap langkah, Yesus menyertai kita! Dua murid, yang diliputi skandal salib, pulang ke rumah dalam kegalauan.  Hati mereka hancur, harapan mereka hilang dan mimpi mereka berantakan. Sukacita Injil telah menyingkapkan kesedihan itu. Apa yang dikerjakan Yesus? Dia tidak menghakimi mereka, tetapi berjalan bersama mereka. Daripada mendirikan tembok, Ia membuka terobosan. Perlahan-lahan Ia mengubah keputusasaan mereka. Ia membuat hati mereka berkobar-kobar dan membuka mata mereka dengan mewartakan sabda dan memecah-mecah roti. Dalam cara yang sama, seorang Kristiani tidak membawa beban misi sendirian, tetapi menyadari bahwa, bahkan di tengah kelesuan dan ketidakmengertian, “Yesus berjalan bersamanya, berbicara dengannya, bernafas bersamanya, bekerja dengannya. Ia merasakan Yesus hidup bersamanya di tengah-tengah upaya perutusan” (EG, 266).

Yesus membuat benih tumbuh.

Akhirnya, penting untuk membiarkan Injil mengajarkan kita jalan pewartaan. Kadang kala, bahkan dengan niat terbaik, kita dapat menundukkan diri pada kehausan akan kekuasaan, proselitisme atau fanatisme intoleran. Tetapi, Injil menyerukan kita untuk menolak berhala kekuasaan dan kesuksesan, perhatian tak pantas untuk struktur-struktur, dan semacam kecemasan yang lebih bekerja dengan semangat penaklukan daripada semangat pelayanan. Benih Kerajaan Allah, meski kecil, tak terlihat dan kadang kala tak berarti, diam-diam tumbuh terus-menerus. Puji syukur atas karya Allah yang tak kunjung putus. “Kerajaan Allah seumpama orang yang menabur benih di tanah, lalu pada malam hari ia tidur dan pada siang hari ia bangun, dan benih itu mengeluarkan tunas dan tunas itu makin tinggi, bagaimana terjadinya tidak diketahui orang itu” (Mrk 4:26-27). Inilah alasan utama kita untuk yakin: Allah melampaui seluruh harapan kita dan terus-menerus mengejutkan kita dengan kemurahan hati-Nya. Ia membuat usaha-usaha kita menghasilkan buah yang melampaui semua perhitungan manusiawi. Dengan keyakinan diri yang lahir dari Injil ini, kita menjadi terbuka pada karya Roh yang tersembunyi yang menjadi dasar misi.

 

Promosi Panggilan

Tidak mungkin ada promosi panggilan atau misi Kristiani tanpa doa kontemplatif yang konstan. Hidup Kristiani butuh dipupuk dengan penuh perhatian mendengarkan sabda Allah dan, di atas semuanya itu, dengan keintiman relasi personal dengan Tuhan dalam adorasi Ekaristi, “tempat” istimewa untuk perjumpaan kita dengan Tuhan. Saya sungguh-sungguh ingin mendorong keintiman yang mendalam dengan Tuhan, di atas semua itu demi memohon panggilan imamat dan hidup bakti.  Umat Allah perlu dibimbing oleh para gembalanya yang mempersembahkan hidupnya secara penuh pada pelayanan Injil. Saya meminta komunitas-komunitas paroki, asosiasi-asosiasi dan kelompok-kelompok doa yang ada dalam Gereja untuk tidak menimbulkan perpecahan, melainkan untuk meneruskan doa supaya Tuhan mengirimkan pekerja-pekerja bagi panenan-Nya. Semoga Ia memberi kita imam-imam yang terpesona pada Injil, dekat dengan semua saudara-saudarinya, dan menjadi tanda yang hidup akan cinta belaskasih Allah.

Saudara-saudari terkasih, hari ini juga, kita dapat memperoleh kembali semangat mewartakan Injil dan kita dapat mendorong kaum muda khususnya untuk mengambil jalan kemuridan Kristiani. Meskipun rasa yang meluas bahwa iman  lesu atau tereduksi menjadi semata-mata “kewajiban untuk menjalankan”, kaum muda kita ingin menemukan daya tarik Yesus yang abadi, ditantang oleh sabda-sabda dan tindakan-tindakan-Nya, serta menyimpan harapan bahwa Ia bertahan dari kehidupan yang sepenuhnya manusiawi, gembira menghabiskan dirinya dalam cinta.

Maria tersuci, Bunda Penyelamat, memiliki keberanian untuk merengkuh harapan ini, dengan menempatkan masa mudanya dan entusiasmenya ke dalam tangan Allah. Melalui kepengantaraannya, semoga kita dianugerahi keterbukaan hati yang sama, kesiapsediaan yang sama untuk menjawab, “Ini aku”, kepada panggilan Tuhan, dan dianugerahi sukacita yang sama  (bdk. Luk 1:39), seperti dia, untuk mewartakan-Nya ke seluruh dunia.

 

Dari Vatikan, 27 November 2016

Pada Minggu Adven I

 

Paus Fransiskus

 

 

Page Views : 1842

Komentar Pengunjung

Tidak ada komentar

Komentar

Nama
Paroki
Keuskupan
Email
Komentar